"SELAMAT DATANG DI BLOG PRIBADI SAYA.. JANGAN LUPA FOLLOW YA..."

Minggu, 10 Juli 2011

burung berkicau yang patut dimiliki pemula

ini ane kasih list burung dgn harga dibawah 100k untuk pemula dalam kicau mania... termasuk ane....
burung dibawah ini sangat ane rekomendasikan buat teman2 semua karna kicauannya cukup indah n harganya pun murah....
1. pleci kacamata, dijawa harganya 10k disumatra kisaran 50k
2. glatik wingko/gelatik batu kelabu, di jawa 15k disumatra 75k
3. ciblek kuning, disumatra 10k -30k
4. prenjak kepala merah disumatra 30k
5. kutilang mas, disumatra 35k- 50k
6. kacer, disumatra 100k
7. jalak kebo, disumatra 50k
8. pentet, disumatra 100k
9. mantenan dijawa 10k
10. dll
burung di atas harga bahan MH (muda hutan) dan burung2 tersebut gampang berkicau dan perwatannya pun tidak terlalu sulit...
darga disumatra maksudnya di tempat ane tinggal..... yaitu di kota jambi...

Selasa, 03 Mei 2011

kami dirumah menunggu kicauanmu lagi kacer ku.....


maaf cuma mau curhat sedikit tentang kisah burung kacerku yang lagi sakit...


awal cerita, sebulan yang lalau, aq membeli seekor burung kacer untung menggantikan kacerku yang sebelumnya dah lewat (almarhum es)
sesampainya di kios burung aq langsung kesemsem ( bahasa jawa) dgn seekor kacer yang berbodi mulus dgn ciri2 berpotensi cpt bunyi ( ciri2 kacer yang bagus bisa lihat di web kicaumania.org bos)
langsung aja aq anggkat tuh kacer dgn mahar 100k ( harga kacer bahan MH dijambi ), memang ilmu yang aq dapat dr web kicaumania.org tidak sia sia, baru 30 menit sampe dirumah kacer tersebut dah berani bunyi walau cuma teriak2...( suara setandar bos)
1 minggu berselang, neh kacer dah mulai ngeriwik2 dgn mempertonton kan kepandaiannya dalam merekam isian, 2 minggu berselang dari pembelian, neh kacer dah mulai ngeplong dgn membawakan sebagian isiannya....
tp sayang giras nya minta ampun, hampir tidak pernah berbunyi neh kacer klu liat manusia...
1 bulan berjalan neh kacer dah mulai berani bunyi walaupun melihat manusia batas amannya 5meter, tapi sayang 1000x sayang, lewat dari satu bulan dalam masa penjinakan neh burung sakit mendadak, seperti lumpuh....
stres aq dibuatnya, kacerku sampe tidak bisa berdiri di tenggeran, aq tanya sana sini dgn teman2 ku sesama penghobi burung, blum ada juga masukan yang aq anggap sesuai ( cos nggak berani eksperimen bos) akhirnya kembali buka forum kicaumania.org..
ketemulah artikel yang dibuat om duto dari solo tentang penyakit burung dan penangannannya....
setelah baca ber ulang2 ternyata burung ku kekurangan vitamin B12 (prediksi aq) dgn ciri2 badan lemas, kai2 seperti lumpuh dan kurang nafsu makan....
langsung secepat kilat we beli vitamin kompleks (maklum belum ada obat B12 yang tersendiri) lalu saya gerus ( bahasa jawa) dgn air panas lau saya suntikkan ke perut jangkrik....
selang 4 hari neh burung kacerku dah mulai sehat... dah mulai melompat2 di tangkringannya walaupun masih agak lemas tuh kaki2nya...
smoga aja kacerku sahat kembali dan kembali meramaikan seisi rumah, kami dirumah menunggu kicauanmu lagi kacer ku.....

NB : untuk teman2 yang belum mengerti dalam penanganannya boleh memberi komen, saya juga masih awam di dunia perkicauan....

Rabu, 09 Maret 2011

burung perkutut

burung perkutut adalah salah satu koleksi burung di rumah we,
burung ini we pelihara karna permintaan bapak we yang suka dengar burung ini klu lg bunyi (katanya sih teringat jaman dulu waktu didesa....) jd ingin membuat suasana rumah seperti didesa dulu...
untuk memenuhi permintaan bapak we akhirnya we belilah burung perkutut bakalan dgn harga 50k, maklum burung bakalan jd liarnya minta ampun dan baru sekali2 terdengar bunyi
langsung aja dech we jelasin tentang neh burung.

BURUNG PERKUTUT

Melihat ciri-ciri Perkutut yang bagus berdasarkan katuranggannya

Selama ini dalam dunia perkutut ada istilah katuranggan yang merupakan penggabungan dari dua istilah Jawa katur dan angga. Katur dalam bahasa Jawa berarti pemberitahuan dan angga berarti tubuh. Jadi, katuranggan berarti pemberitahuan atau pengetahuan tentang bentuk tubuh. Dalam membeli perkutut para penggemar perkutut tidak bisa lepas dari katuranggan. Terlebih lagi kalau perkutut yang bakal dibeli tersebut harganya sampai jutaan rupiah, pasti calon pembeli sangat memperhatikan katuranggan. Dari katuranggan bisa diramalkan suara dan titik klimaks suara perkutut. Oleh karena itu, biasanya calon pembeli minta izin pada penjual agar diperbolehkan memegang burung yang akan dibeli. Izin memegang ini maksudnya untuk mengetahui apakah katuranggan burung tersebut sempurna atau tidak.

Selama ini patokan yang dijadikan katuranggan ada beberapa hal, misalnya bentuk kepala, paruh, badan, dan ekor. Patokan tersebut adalah sebagai berikut :

Perkutut yang bentuk kepalanya bulat lonjong seperti buah jambe diperkirakan mampu mengeluarkan suara yang bagus dan maksimal. Burung yang mempunyai bentuk kepala demikian diperkirakan kemerduan suaranya dapat bertahan sampai tua. Oleh karena itu, kepala demikian termasuk kategori terbaik.

Perkutut yang bentuk kepalanya mbeton nongko (seperti biji nangka) diperkirakan mempunyai kemerduan suara yang cukup bagus dan bisa bertahan sampai tua. Namun, kemerduan suara tersebut jarang yang mencapai maksimal.
Perkutut yang bentuk kepalanya bulat seperti mata uang diperkirakan mempunyai kemerduan suara yang cukup bagus dan akan terus meningkat sampai burung tersebut berumur 24 tahun. Selebihnya suaranya akan menurun.

Perkutut yang bentuk paruhnya ngepel (seperti buah burahol), bentuk badan ngontong (seperti kuncup bunga pisang), dan dipadu dengan ekor yang meruncing, bisa diperkirakan mempunyai suara tengah yang cukup jelas dan bersih. Burung dengan ciri-ciri seperti ini termasuk burung yang paling baik.

Perkutut yang bentuk paruhnya nggabah (seperti butiran padi), bentuk badan seperti buah nangka, dan ekornya agak panjang dengan bagian belakang agak tumpul diperkirakan bersuara tengah baik. Burung dengan ciri ini termasuk kategori baik.

Burung yang bentuk paruhnya mapah gedhang (seperti pelepah pisang), bentuk badan mbluluk (seperti buah kelapa muda), dan ekornya pendek meruncing, diperkirakan suara tengahnya cukup baik. Burung dengan ciri seperti ini termasuk kategori cukup baik.

Walaupun sudah ada petunjuk atau ramalan dari katuranggan, tetapi akan lebih baik lagi kalau kita tetap memperhitungkan kesempurnaan dari bentuk fisik lainnya, misalnya badan sehat dan tidak ada yang cacat di antara bagian tubuhnya. Bentuk dada dipilih yang bidang. Dada yang bidang menunjukkan kalau tubuh burung tersebut baik dan mempunyai kantung suara yang baik juga sehingga suara yang dikeluarkannya kebanyakan juga baik

Persyaratan anggota badan lain yang menjadikan burung tergolong kategori baik adalah leher yang panjang dengan bagian tenggorokan agak besar, mata cerah pandangan tajam, serta kaki ramping dengan sisik teratur dan mengkilat.
Memilih Bakalan Perkutut

Membeli perkutut memang tidak seperti membeli jenis burung lainnya. Dalam memilih perkutut, selain perlu ketelatenan juga butuh kejelian agar tidak kecewa di kemudian hari. Sebelum membeli perkutut ada beberapa kriteria yang harus diperhatikan. Pertama, kalau bakalan tersebut untuk konkurs, jelas harus jantan. Kemudian, karena bakalan perkutut tersebut diidentikkan dengan piyik, sedangkan kriteria piyik dalam perkutut sendiri dikategorikan mulai burung baru menetas sampai berumur lima bulan, maka untuk membeli bakalan di masing-masing umur diperlukan pengetahuan dan perhatian sendiri-sendiri. Jadi, dalam membeli bakalan perkutut kita bisa membeli piyik mulai yang baru menetas (berumur beberapa hari) sampai burung mulai menampakkan suara aslinya ketika burung berumur lima bulan.

Para pembeli perkutut, baik untuk didengar suaranya maupun untuk lomba, pasti memilih perkutut jantan. Perkutut jantan mempunyai suara nyaring, tekanan bas pada suaranya besar, dan power-nya besar sehingga kalau berbunyi akan terdengar lantang dan stabil. Bagi penggemar perkutut yang masih baru dan awam tentang perkutut, agak sulit untuk membedakan antara perkutut jantan dan betina. Apalagi kalau membelinya masih dalam tahap bakalan.

Untuk membedakan perkutut jantan dan betina, bisa dilakukan dengan melihat supit (tulang di bawah dubur). Kalau supit tersebut rapat atau hampir bersentuhan, bisa dipastikan jantan. Sebaliknya kalau jarak tulang supit tersebut lebar (sekitar 1 cm atau seukuran jari tangan), berarti betina. Cara ini baru bisa digunakan setelah piyik menginjak umur empat bulan. Sebelum umur empat bulan supit pada piyik jantan relatif renggang sehingga penggemar perkutut yang awam akan kesulitan menentukan bakalan jantan dengan cara ini.

Setelah bakalan berumur empat bulan, apalagi kalau sudah di atas enam bulan, secara alami supit jantan akan menyempit sehinga mudah membedakannya dengan yang betina. Selain itu perkutut jantan yang sudah menjelang dewasa juga bisa diketahui dari bentuk bola mata, bentuk kepala, bentuk fisik dan suara. Bola mata perkutut jantan tampak lebih menonjol denga sorot mata yang tajam, sedangkan yang betina tampak sayu dengan sorot mata lemah. Kepala perkutut jantan berukuran lebih besar dan agak bulat, sedangkan yang betina lebih kecil dan agak lonjong. Ukuran fisik tubuh juga demikian, yang jantan biasanya lebih besar dibandingkan dengan yang betina. suara juga demikian, suara perkutut jantan lebih keras dibandingkan yang betina.

Walaupun kita telah mengetahui bahwa perkutut tersebut jantan, tetapi tidak ada salahnya kalau kita melihat lagi kesempurnaan supitnya. Supit perkutut dikatakan sempurna kalau panjangnya sama dan letaknya sejajar. Perlu diketahui bahwa tidak jarang ditemukan perkutut jantan yang mempunyai supit panjang sebelah (salah satu lebih pendek dan letaknya kurang sejajar). Perkutut dengan ciri demikian walaupun suaranya bagus umunya kurang disukai penggemar karena dianggap cacat dalam katuranggan, ada cacat dalam tubuhnya.

Bakalan perkutut yang baru berumur beberapa hari (masih di bawah umur satu bulan) sulit diketahui baik atau tidak. Oleh karena itu, penggemar perkutut jarang yang membeli perkutut pada umur ini. Membeli perkutut yang berumur di bawah satu bulan mempunyai resiko gambling cukup tinggi kecuali kalau sudah diketahui pasangan induk di kandang tersebut telah dikenal sering melahirkan juara. Tidak jarang anakan yang baru menetas langsung dibeli jika dari kandang tersebut sering lahir perkutut juara. Dengan demikian, pembeli lain yang menginginkan anakan dari kandang tersebut harus memesan terlebih dahulu. Dalam dunia perkutut juga ada istilah inden atau booking untuk mendapatkan piyik.

Penggemar perkutut banyak yang memesan anakan perkutut pada peternak yang telah punya nama karena ada jaminan kualitas. Bahkan, untuk menjamin nama baik bird farm-nya ada peternak yang bersedia menukar kalau burung yang kita beli ternyata kualitasnya jelek. Salah satu cara yang aman dalam membeli anakan perkutut yang baru lahir dan belum berbunyi adalah membeli dari peternakan yang sudah dikenal sering melahirkan perkutut juara. Kalau kita membeli piyik dari peternakan yang sering melahirkan juara, kita bisa mengetahui silsilah (garis keturunan) induknya. Kalau induknya bagus dan sering melahirkan anakan juara, bisa dipastikan anakan selanjutnya mempunyai kualitas yang tidak jauh berbeda dengan kakak-kakaknya. Namun untuk membeli burung yang demikian selain harganya cukup tinggi, kita harus antre.

Bila mau lebih yakin lagi kita bisa membeli bakalan yang berumur antara 1-1,5 bulan. Pada umur tersebut bunyi burung masih dalam bentuk suara angin. Bagi penggemar yang paham, dari suara tersebut sudah bisa diperkirakan suara dewasanya. Jika yang keluar bunyi pess-pess-pes, bisa dipastikan burung tersebut nantinya bersuara engkel atau jalan tiga. Kalau pess-pess-pess-pess, diperkirakan tumpang sari atau dobel. Kalau suara piyik tersebut terdengar pess-pess-pess...pess..pess, diperkirakan burung tersebut nantinya bersuara dobel, tumpang sari, atau engkel. Oleh karena itu perlu kejelian dalam mendengarkan panjang pendeknya suara angin sehingga dapat diketahui pess mana yang menjadi suara tengah dan yang mana suara belakang. Kalau masih ragu dengan kemampuan memilih, sebaiknya ditunggu sampai burung berumur 1,5-2 bulan. Pada umur ini suara angin yang dimiliki piyik akan berganti dengan suara perkutut yang lebih jelas walaupun masih belum menunjukkan suara asli perkutut dewasa.

Bakalan dewasa banyak dijual dipeternakan , show room, atau pasar burung. Di tempat ini diperdagangkan bakalan dewasa dengan berbagai macam harga, jenis dan kualitas. Untuk membeli bakalan dewasa, sebaiknya kita bertanya pada diri sendiri terlebih dahulu, apakah perkutut tersebut kita pelihara hanya didengar kungnya saja atau untuk diturunkan di arena konkurs perkutut. Kalau cuma mau dipelihara hanya untuk petetan saja kita bisa mampir diperdagang yang jual perkutut pada tingkat harga antara Rp. 25.000,00 - Rp. 50.000,00 per ekor. Perkutut yang murah tersebut umumnya ditempatkan secara bergerombol dalam kotak besar (ranji). Perkutut yang berada dikelas bawah tersebut kebanyakan hasil tangkapan dari alam, produk peternakan lokal, atau silangan burung lokal dengan burung sortiran Bangkok.

Membedakan antara burung tangkapan dari alam (hasil jaringan) dan hasil penangkaran cukup mudah. Hasil tangkapandari alam biasanya kakinya tidak bercincin, sedangkan hasil penangkaran umunya bercincin. Karena harganya murah, biasanya penjual tidak mau menjamin perkutut tersebut bersuara bagus. Perlu diketahui, sebelum dimasukkan ranji, pedagang telah menyeleksi burung-burung tersebut. Burung yang bersuaranya agak bagus biasanya langsung disangkarkan tersendiri, dan dijual dengan harga lebih tinggi. tidak jarang burung hasil seleksi tersebut kemudian dipasangi cincin untuk meyakinkan pada calon pembeli bahwa burung tersebut hasil penangkaran. Untuk itu, sebelum membeli burung perkutut sebaiknya kita mengetahui beda antara burung lokal dengan hasil silangan perkutut Bangkok. Bila suara kungnya mantap dan terasa ada tekanan yang tinggi, burung tersebut merupakan hasil silangan dengan perkutut Bangkok atau burung Import. kalau Kungnya datar atau ampang, jelas burung tersebut burung lokal.

Ciri burung lokal lain bila diperhatikan lebih teliti akan semakin tampak. Misalnya bulu mata agak kasar dan pada bola matanya terlihat seperti ada ring berwarna putih yang bisa membesar dan mengecil. Mata perkutut lokal agak besar sedangkan perkutut Bangkok tampak lebih sipit. perkutut lokal biasanya berbadan kurus sedangkan perkutut bangkok atau hasil silangan biasanya lebih gemuk. Khusus perkutut lokal asal Nusa Tenggara justru paling mudah dikenali. pelupuk matanya memiliki ring berwarna kuning, bulu tubuh tampak hijau agak gelap dan kakinya terlihat lebih hitam.

Hampir semua peternak Lokal maupun Import memberikan cincin pada kaki perkutut hasil tangkarannya. Hal itu untuk memberikan tanda asal peternakan mana, kelahiran keberapa, dan keturunan siapa burung tersebut. Dengan demikian, kalau sewaktu-waktu mau merunut induknya, bisa mengetahuinya dari cincin tersebut. Bagi peternak lokal, pemberian cincin tidak lepas dari himbauan P3SI (Persatuan Penggemar Perkutut Seluruh Indonesia) agar ternak lokal memberikan cincin pada perkutut hasil tangkarannya agar bisa diketahui bahwa perkutut tersebut hasil tangkaran, bukan hasil tangkapan dari alam. Untuk peternakan besar, biasanya silsilah sangat diperhatikan. Setiap anakan yang dijual biasanya disertai dengan Sertifikat.

Cincin tidak menjamin kalau burung tersebut hasil tangkaran peternak. Sekarang ini banyak pedagang atau bahkan peternak yang mencoba memalsu cincin burung hasil tangkarannya dengan cincin yang berkode peternakan terkenal yang sering melahirkan burung juara. Mengetahui begitu berartinya sebuah cincin yang melingkar dikaki perkutut, sampai-sampai muncul istilah cincin palsu atau jual beli cincin. Munculnya kasus pemalsuan cincin tersebut tidak lepas dari keinginan peternak atau pedagang yang ingin meniru kesuksesan peternak lain. Misalakan saja perkutut milik si A di arena konkurs selalu menyabet juara akan lumrah bila para penggemar perkutut akan berbondong-bondong ke peternakan A utnuk memesan saudara atau turunan perkutut yang juara tadi. Karena banyaknya pesanan, biasanya harga saudara atau turunan perkutut juara tadi akan melambung tinggi. Tingginya harga perkutut tersebut tidak jarang digunakan aji mumpung oleh peternak itu. Misalnya ia membeli burung milik peternak lain yang kualitasnya lebih rendah dan harganya lebih miring, kemudian peternak tersebut memasang ring atas nama peternakannya agar burung tersebut tampak sebagai hasil tangkaran peternakannya. burung ini kemudian dijual dengan harga yang tinggi setaraf dengan keturunan perkutut juara tadi. penggemar perkutut sendiri sulit membedakan apakh burung tersebut asli anakan dari indukan yang melahirkan anakan juara atau anakan perkutut lain karena cincin yang terpasang tersebut asli dari peternakan bersangkutan. Oleh karena itu membeli anakan perkutut juara, dipeternakan besar perlu hati-hati dan perlu meminta jaminan keaslian dari peternaknya.

Untuk mengetahui apakah cincin yang melingkar dikaki perkutut asli atau tidak, tidak terlalu sulit. Kalau asli, cincin tersebut sulit dilepas karena agak ngepress dengan kaki. kalau burung sudah berusia 1 bulan, cincin asli susah dilepas. kalau dipaksa dilepas atau dipasang akan membuat burung yang bersangkutan cedera. Oleh karena itu, pemasangan cincin atau ring asli biasanya dilakukan sebelum piyik perkutut berumur 15 hari. Lebih dari itu sudah susah karena jari kaki piyik akan tumbuh membesar secara cepat. Mengingat cincin tersebut mudah dipesan, belakangan muncul cincin yang berukuran sedikit agak besar. Cincin semacam inilah biasanya digunakan untuk memalsu burung-burung kelas bawah agar tampak bagaikan burung kelas atas.

Ukuran cincin yang bisa dibongkar pasang pada kaki perkutut biasanya berdiameter agak besar, dikenal dengan ukuran 44. Cincin tersebut bisa dikeluar masukkan pada pergelangan kaki perkutut walaupun burung sudah dewasa. cincin asli diameternya lebih kecil, dikenal dengan ukuran 41.

sumber : http://www.kicaumania.org/forums/showthread.php?t=30558&page=3

hobi lama muncul kembali

iseng2 nulis, mumpung lg nggak ada kerjaan....
we mau cerita tentang hobi lama yang kembali lg...
sewaktu we kecil we pernah hobi peliahara burung
mulai dari
kutilang
ciblek
pipit
balam
merpati
perkutut
tp sayang semua hewan tersebut mati gara2 we masih kecil n cuma hobi sesaat...
semuanya mati gara2 gx keurus..... aduh jg sedih.....
setelah we menyelesaikan study di universitas negri di jambi
hobi peliahara burung muncil lg....
dan sekarang sudah ada beberapa burung yang we pelihara..
ntar we postingin burung2 apa saja yang we koleksi .....

Senin, 07 Februari 2011

MINGGAT - SONNY JOZZ

neh we upload lagu jawa....
ini lagu kegemaran temen we... + lirik nya...
spesial buat dimas suradi...

MINGGAT - SONNY JOZZ

Sri, kapan kowe bali
Kowe lungo ora pamit aku
Jarene neng pasar, pamit tuku trasi
Nganti saiki kowe durung bali

[Reff:]
Sri, opo kowe lali
Janjine sehidup semati
Aku ora nyono kowe arep lungo
Loro atiku, atiku loro

Ndang balio.. Sri
Ndang balio…o
Aku loro mikir kowe
ono ning endi

Ndang balio.. Sri
Ndang balio.. o
Tego temen kowe minggat
ninggal aku

Yen pancene Sri
kowe eling aku
Ndang balio
Aku kangen setengah mati

(Sri kowe nong endi to Sri?
ndang balio to Sri
aku kangenn…. banget)

[kembali ke Reff:]

Download

Kamis, 03 Februari 2011

windows XP aspal jadi genuine.

cuma mo pamer photo.... dekstop we........ alhamdulilah dah genuine.....
setelah baca2 di salah satu blog terkenal di indonesia, akhirnya we bisa juga membuat windows XP we yang aspal menjadi asli, n sekarang gak takut lg klu update windows.. pasti gak bakal ketahuan dgn windowsnya klu yang we pake aslinya aspal......hehehe...

bagi teman2 we yang mau windows XP nya di jadiin genuine.. bisa menghubungin we *....
MAAF WE TIDAK MENUNJUKKAN CARANYA TP WE MEMPERLIHATKAN HASILNYA...
* syarat dan ketentuan berlaku ( xixixixi... seperti iklan operator seluler)

Senin, 31 Januari 2011

waduh....... gak tau mau tulis apa... yang pening posting dulu ah........